Home » » Memahami Makna yang Terkandung dalam Puisi

Memahami Makna yang Terkandung dalam Puisi

Minggu, 02 September 20120 komentar

Teringat curhatan teman teman baik di kelas maupun di luar kelas yang mengatakan puisi itu sulit di pahamin jadi berasa males banget bermain main dengan mahluk yang bernama puisi itu!! lha, kenapa mesti males bercanda tawa dengan puisi? bukankah puisi itu memiliki estetika bahasa yang luar biasa? jangan jangan yang di tanya juga setuju dengan curhatan temen temen ku tadi? (Gubraakk ^,^)  hehe..
sebenarnya memahami isi puisi itu tidak terlalu sulit, apalagi bagi orang orang yang bathimya sudah peka terhadap karya sastra (utamanya puisi). dalam memahami atau menafsirkan puisi di perlukan adanya apresiasi. karena kegiatan apresiasi dapat menyebabkan seseorang memahami puisi dengan penuh penghayatan, merasakan hal yang di tulis penyair, memahami nilai nilai yang terkandung dalam puisi, dan yang terakhir menghargai karya tersebut. apresiasi itu apa sich? dalam kamus istilah sastra, Abdul razak zaidan (1991) membatasi pengertian apresiasi puisi sebagai penghargaan atas puisi sebagai hasil pengenalan, pemahaman,penafsiran, penghayatan, penikmatan atas karya tersebut yang di dukung oleh kepekaan bathin terhadap nilai nilai yang terkandung dalam puisi itu. syraat untuk dapat mengapresiasi karya sastra adalah kepekaan bathin terhadap nilai nilai karya sastra sehingga seseorang dapat mengenal, memahami, menafsirkan, menghayati, dan menikati karya sastra tersebut.
untuk mengapresiasi puisi, kita harus mengenal hakikat puisi, yaitu tema, nada dan suasana, perasaan, serta amanat puisi tersebut.

1. Tema
Tema/makna (sense); media puisi adalah bahasa. Tataran bahasa adalah hubungan tanda dengan makna, maka puisi harus bermakna, baik makna tiap kata, baris, bait, maupun makna keseluruhan.
tema yang banyak di jumpai dalam puisi adalah tema ketuhanan,kemanusiaan, cinta, patriotisme, perjuangan, kegagalan hidup, alam, keadilan, kritik sosial, demokrasi, dan kepahlawan.
perhatikan puisi karya Chairil anwar berikut:

Kami sama pejalan larut
Menembus kabut
Hujan mengucur badan
Berkakuan kapal di pelabuhan

Dalam empat baris pertama sajak ini Chairil Anwar mencoba menyelaraskan irama bunyi setiap akhir baris, antara larut dan kabut, badan dan pelabuhan. Di sini chairil Anwar mencoba menceritakan sebuah perjuangan antara si “aku” dan “temannya” yang dirangkum dalam kata “kami” dengan penuh perjuangan hingga berkeringat.

2. Nada dan suasana puisi
Puisi mengungkapkan nada dan suasana jiwa yang mengungkapkan sikap penyair terhadap pembaca.
Nada dan suasana puisi saling berhubungan. Nada puisi menimbulkan suasana tertentu terhadap pembacanya. Nada duka yang diciptakan penyair dapat menimbulkan suasana iba di hati pembaca. Nada kritik yang diberikan penyair dapat menimbulkan suasana penuh pemberontakan bagi pembaca. Nada religius dapat menimbulkan suasana khusyuk.

3. perasaan
isi merupakan karya sastra yang paling mewakili ekspresi perasaan penyair. Bentuk ekspresi itu dapat berupa kerinduan, kegelisahan, ataupengagungan kepada kekasih, alam, atau Sang Khalik.

Jika penyair hendak mengagungkan keindahan alam, sebagai sarana ekspresinya, ia akan memanfaatkan majas dan diksi yang mewakili dan memancarkan makna keindahan alam. Jika ekspresinya merupakan kegelisahan dan kerinduan kepada Sang Khalik, bahasa yang digunakannya cenderung bersifat perenungan akan eksistensinya dan hakikat keberadaan dirinya sebagai hamba Tuhan.

Tentang cara penyair mengekspresikan bentuk-bentuk perasaannya itu, antara lain, dapat dilihat dalam penggalan puisi berikut:


     Hanyut aku Tuhanku 
     Dalam lautan kasih-Mu 
             Tuhan bawalah aku 
             Meninggi ke langit ruhani 

Larik-larik di atas diambil dari puisi yang berjudul "Tuhan" karya Bahrum Rangkuti. Puisi tersebut merupakan pengejawantahan kerinduan dan kegelisahan penyair untuk bertemu dengan Sang Khalik. Kerinduan dan kegelisahannya itu diekspresikannya melalui kata hanyut, kasih, meninggi, dan langit ruhani.


4. Amanat puisi
Pesan dalam puisi disebut amanat. Pesan merupakan anjuran atau nasihat penyair kepada pembaca puisi. Anjuran atau nasihat tersebut berupa perbuatan-perbuatan baik atau berhubungan dengan nilai moral. Pesan atau amanat penyair disampaikan lewat kata demi kata dalam puisi.

ok, semoga bermangfaat...
selamat berapresiasi!!

(dari berbagai sumber)

Kiriman Dari : Selvi Nurmala
Facebook : https://www.facebook.com/vhyye.yasashii



Dengan memasukan alamat email dibawah ini, berarti anda akan dapat kiriman artikel terbaru dari CaraGampang.Com di email anda:

Poskan Komentar

Komentar anda sangat berharga bagi kami.. Silahkan berkomentar dengan baik dan sopan. Jika ingin menunjukan URL blog, silahkan berkomentar dengan format Nama/URL , karena komentar yang berisi Link akan kami hapus. Trimakasih..

LIHAT LAINNYA

Ping your blog, website, or RSS feed for Free


 
Network : Iklan Baris | Forum | Members | Bookmark | Guest | Disclaimer | Link to use | Index | Sitemap | Back to top
Copyright © 2012-2013 Cara Gampang - All Rights Reserved || Dsign by aaSolah - Template by Creating Website - Hosted on Blogger.Com
Kritik dan saran silahkan kirim ke sisolah@gmail.com